April 28, 2017

The 3 Things I Was Afraid to Write About This Week (Or, How to Truly Live)

This week, I experienced writer’s block for the first time.

I sat down—multiple times—to write my weekly blog post, and I couldn’t bring myself to start typing. I panicked—multiple times—but then I decided to follow my own advice and take a breath or two.

A few breaths in, I realized, I did have words inside of me. Plenty of them. But the words inside of me were simply refusing to exit through my fingertips, as they usually do. There wasn’t an absence of words; there was an abundance of stubborn words.

No, not stubborn words, scared words.

For instance, I wanted to write a blog post about the month of March in our family, in which my son acted in his first community theater play and my wife ran for the school board and I published my first book. I wanted to write about how success is unrelated to ticket sales or book sales or vote counts. Success is about making our true self our lived self, regardless of who shows up to applaud.

But the truth is, my son’s show was sold out, my wife won her election, and my book debuted as a #1 New Release on Amazon, and I feared people would think me arrogant to speak so publicly of my family’s good fortune.

I wanted to write another post about grief and how our anticipation of death—and loss in general—usually takes the form of anxiety. I wanted to write about how we defend against that anxiety by becoming angry and becoming certain we know how to solve the mess of life (please see Facebook). We need to quit resisting our inevitable losses and, instead, grieve our losses ahead of time, so we can get on with truly living.

But I feared no one would want to read something so morbid over their Wednesday morning coffee.

I wanted to write another post about how we’re all making it up as we go. I wanted to write about how we all fear we’re an imposter, but of course we’re all imposters. The problem isn’t being an imposter, it’s believing we’re the only one. Because once we discover that we’re all making it up as we go, we are free to reveal ourselves, be who we truly are, and find authentic connection and belonging.

But I feared the ramifications of a published author and clinical psychologist admitting that he is still trying to figure it all out. (Apparently, this fear never goes away, no matter how many times you overcome it.)

So my words remained trapped inside of me, a huddled mass of fear and hiddenness.

A few breaths in, though, I knew what I needed to do. I needed to embrace my fear, not by writing one of those three blog posts—at least not this week—but by writing about the fear itself.

Because once you’ve embraced that it’s okay to be afraid—once you know that being scared is ordinary and inevitable and there’s no reason to be ashamed of it—fear loses its power to keep you captive. Which is why one of the most powerful things you can do is tell someone that you are afraid.

So, what if today you reached out to someone you trust and said, “I have dreams trapped inside of me. But my dreams are afraid. I have a whole huddled mass of lovely longings and holy desires and purposeful passions hunkered down inside of me, and I’m not sure how to set them free.” What would happen? I think I know what would happen.

They’d start to come loose. Leak out. Sneak through. Run free.

You see, the problem is not that we don’t know what we want to do with our life; the problem is that we don’t know what other people want us to do with our life.

The problem is not that we don’t know which direction to head; the problem is that there are usually many good directions to head, and we can usually think of at least one person who would disapprove of each one.

In Loveable I write,

Several years ago, hospice nurse Bronnie Ware posted online a list of the top regrets of her dying patient. The number one regret was this: ‘I wish I’d had the courage to live a life true to myself, not the life others expected of me.’ The list went viral. Why? Because her patients are fading echoes of the voice of grace—that still, small voice—within each of us, urging us to quit doing the things we think we should do with our life, and to start doing the things we want to do with our life.

A few breaths in, I started listening to the voice of grace again. Want to join me?

Breathe.

Listen.

Live.

Because remember, success is what happens when you make your true self your lived self.

—by Kelly Flanagan,


Courtesy of  kevinbrine (Bigstock)


Penghubung

Kata-kata yang menghubungkan bagian-bagian kalimat sangat penting juga untuk mengetahui arti sebenarnya.

Lihat suatu kalimat yang sederhana. "Aku makan daging dan aku kuat sekali."

Dua fakta ini dapat berdiri sendiri. Sekarang "dan" akan diganti dengan kata penghubung yang lain.

"Aku makan daging oleh karena aku kuat sekali."
"Aku makan daging ketika aku kuat sekali."
"Aku makan daging supaya aku kuat sekali."
"Aku makan daging walaupun aku kuat sekali."

Perhatikan betapa penting kata penghubung di dalam setiap kalimat.

—Alan D. Cox















 

April 26, 2017

Rest in Me

Rest in God by resting your mind one day a week. In this busy, fast-paced, technological society, we must learn to rest our minds. I try to rest my mind one day a week from social media, tweeting, Facebook, emailing, and even texting. I try to take a day off, just to rest.

When I started practicing this principle, about a year ago or so, trying to rest, and disconnect from social media, I found myself acting like an addict quitting cold turkey. I was frantic for my phone. I imagined someone was texting or emailing me and couldn’t get through. I wondered what universe-altering events I was missing on Facebook. Yet I discovered the world went on just fine without my constant, obsessive attention. I found out I wasn’t nearly as important as I had been thinking I was. People got along without me for twenty-four hours. And I returned rested and better able to help them.

Herbert Cooper




Grammar, story, or words?

I have a close friend who loves grammar. Loves to study it, use it, think about it, and talk about it.  Once she tried to get me to talk about it.  I demurred.  Because to me, grammar is a big snooze.  I know it well enough in an intuitive sort of way (I did ace the grammar test I had to take to get into journalism school) and that’s enough for me.

But my friend was shocked.  “You’re not into grammar? I thought every writer was.”

Uh-uh. Not this writer.

And then there are words.  I subscribe to the Word A Day email but most days it remains unopened. I use a thesaurus almost daily, but I don’t obsess about finding just the right word.  I’m interested in words (after all, they are the main tools of my trade), but I’m not a word geek.

Ah, but story.  Story lights me up—reading a good one, talking about aspects of it, pulling one apart to see how it was put together.  I’ll read a novel with questionable grammar if I’m into the story.  And while I admire books with beautiful words strung together into flowing sentences, if there’s not an engaging story to it, I’m done.

It took me a long time to realize that I’m into this game for the story.  Because of that, I felt slightly inferior when writer friends started speaking rapturously about grammar and words.  But not anymore. Because I’ve figured out what drives me when I read.

I think all of us coming to writing through reading, but I’ve also come to realize that it is likely the words, the grammar, or the story aspects of reading that grab us.

Why does this even matter?

Because the more you know about yourself as a writer, the easier it is going to be for you to write. And the easier it is for you to write, the more prolific you’ll be. And dare I say it—the more prolific you are, the better your writing. I know some will argue with me on that, preferring the practice of lingering over every word and sentence. But I contend that writing fast teaches you more about craft.

Getting your writing out of your head and onto the page is the most important thing of all.  So whether it is grammar, words or story that you love—just get writing.


—Charlotte Rains Dixon




April 20, 2017

What Is Success?

To laugh often and much;

To win the respect of intelligent people
and the affection of children;

To earn the appreciation of honest critics
and endure the betrayal of false friends;

To appreciate beauty;
To find the best in others;

To leave the world a bit better, whether by
a healthy child, a garden patch
or a redeemed social condition;

To know even one life has breathed
easier because you have lived;

This is to have succeeded.


—Ralph W. Emerson

Sumber: istimewa













April 19, 2017

Anda nulis apa?

Wiesenthal was often asked to explain his motives for becoming a Nazi hunter. According to Clyde Farnsworth in the New York Times Magazine (February 2, 1964), Wiesenthal once spent the Sabbath at the home of a former Mauthausen inmate, now a well-to-do jewelry manufacturer. After dinner his host said, "Simon, if you had gone back to building houses, you'd be a millionaire. Why didn't you?" "You're a religious man," replied Wiesenthal. "You believe in God and life after death. I also believe. When we come to the other world and meet the millions of Jews who died in the camps and they ask us, ‘What have you done?,’ there will be many answers. You will say, ‘I became a jeweler,’ Another will say, ‘I have smuggled coffee and American cigarettes,’ Another will say, ‘I built houses,’ But I will say, ‘I did not forget you’."


(Dari kutipan di atas, saya menarik kesimpulan, Simon Wiesenthal lebih memilih untuk menulis ketimbang melakukan hal lainnya. Bicara tentang menulis, beberapa hari yang lalu juga sempat melihat video di Youtube tentang ceramah dari M. Sobary. Hanya satu kalimat yang terngiang {masih} di ingatan saya, yaitu, "Kau nulis apa?" Anda nulis apa?)



April 17, 2017

O J N

Beberapa hari yang lalu, entah lupa kapan mulainya tepatnya, tiga tuts di keyboard laptop saya tidak bisa dipencet. Yaitu, O, J, dan N. Entah kenapa hanya 3 tombol tersebut. Lalu, saya mencoba bertanya kepada seorang teman, yaitu Ho Jimmy Arnold yang memiliki keahlian McGyver untuk memperbaiki, tapi mungkin kalau untuk urusan laptop belum bisa.

Jadi, saya biarkan saja selama beberapa hari tombol O, J, dan N tersebut tetap susah diketik. Sehingga, setiap kali saya mencoba mengetik tulisan di laptop, butuh kesabaran ekstra menanti O, J, atau N itu muncul. Terutama yang kecil alias bukan CAPS LOCK.

Saya sempat berpikir, apa hal itu terjadi karena suatu kebetulankah, ataukah ada hal-hal lain, yang menarik mungkin? Misalnya, untuk huruf O: karena selama ini saya masih belum mengerti apa rencana dan maksud Tuhan bagi kehidupan saya secara pribadi, mungkin kesempatan tuts O susah dipencet adalah untuk mengingatkan hal itu. Bahwa saya harus benar-benar mengerti. Tombol J: (masih) adakah Jesus atau Yesus di dalam kehidupan, keseharian saya? Kemudian, N: apakah saya dan (and atau N) Dia masih mau bekerja sama?

Sepertinya yang terjadi adalah hal ilahi.

Tapi, Tom Clancy pernah berkata, "I tell [aspiring writers] you learn to write the same way you learn to play golf. You do it, and keep doing it until you get it right. A lot of people think something mystical happens to you, that maybe the muse kisses you on the ear. But writing isn't divinely inspired." (Saya beritahu kamu, ya. Kamu mesti belajar menulis seperti halnya kamu mengerahkan upaya untuk belajar dalam bermain golf. Kamu harus tetap belajar menulis dengan benar sampai menemukan cara yang tepat untuk melakukannya. Banyak orang mengira hal-hal spiritual, mistislah yang terjadi saat menulis, yaitu misalnya ada bisikan-bisikan tertentu di telingamu. Tetapi, menulis bukanlah suatu hal yang terinspirasi dari dorongan-dorongan ilahi.)

Oh ya?

Tapi, Tom Clancy, saya percaya ada bagian-bagian tertentu di dalam kehidupan yang mendapatkan dorongan dari hal-hal ilahi, walau kadang memang ada orang-orang yang malas bukan kepalang untuk melakukan sesuatu yang benar-benar perlu dilakukan, malah sekadar "berdoa"
itu pun kalau layak disebut dengan berdoa.

Kembali ke soal tombol O, J, dan N. Apakah ini hal mistis atau ilahi yang terjadi dan menginterupsi kegiatan saya sehari-hari? Mungkin, ya kebetulan, mungkin tidak. Kalau seperti kata istri saya sih, mungkin kebetulan-kebetulan yang indah (bukankah beberapa dari antara kita mungkin juga sering atau pernah mengalaminya? Coba ingat). Atau, memang ini sesuatu yang ilahi. Tetapi, kita bisa memetik sejumlah pelajaran penting sekaligus sederhana dari tiga hal yang saya utarakan tadi.

  1. Apakah kita masih belum mengerti apa rencana dan maksud Tuhan bagi kehidupan kita secara pribadi? (O)
  2. Masihkah ada Tuhan di dalam hidupmu? (J)
  3. Apakah kita dan Dia masih mau bekerja sama? (N)
Teringat saya kepada seorang teman lain yang bergerak di bidang IT, Dana Permana Siboro, dan saya bertanya, meminta tolong kepadanya untuk memperbaiki ketiga tuts itu.

Dia hanya mencoba memencet-mencet sejenak. Lalu, dengan agak tiba-tiba, gubrak, gubrak, Pak Dana menggebrak, menggencet dengan memaksa keyboard saya. Kemudian, memencet ketiga tombol itu. Dan hasilnya, ya hanya seperti itu, tuts-tuts O, J, dan N tadi berfungsi kembali dengan normal sampai hari ini saya menuliskan blog ini. Menurutnya, ketiganya berada di bagian fleksibilitas keyboard sehingga kadang memang perlu digencet, digebrak sejenak supaya lancar.

Kadang, saya pikir, memang butuh sedikit gebrakan, gencetan, hajaran supaya hal-hal yang mungkin belum/tidak berfungsi sebagaimana mestinya itu dapat kembali berfungsi. Bicara tentang butuh beberapa gencetan, kemarin juga di gereja sempat mendengarkan sebuah lagu yang dibawakan oleh tim choir dari GBI Sukawarna Bandung di bawah penggembalaan Bpk. Pdt. David Cakra. Lagu Sometimes It Takes A Mountain.


Prof. Craig S. Keener juga pernah mengatakan, "When we fail at self-critique, God sometimes raises up outsiders to help us (gently or not)."

Mungkin butuh sedikit gebrakan, ganjaran, gencetanseperti yang dilakukan Pak Dana tadi supaya, cukup dengan seperti itu, semua yang saya perlukan kembali normal dan berfungsi dengan baik. Mungkin ketiga tuts tadi pun sempat tidak berfungsi supaya untuk mengingatkan saya tentang ketiga poin di atas. Entah mengapa hanya O, J, dan N, ketiga tombol yang memang sering saya gunakan. Bukan tombol yang lain.

Oh ya, ada satu hal lagi yang mungkin telah lama ingin saya tanyakan. Mungkin kedua tombol berikut ini memang berguna bagi kaum difabel yakni tunanetra... tapi, mengapa pada tuts F dan J pada keyboard kita semua ada semacam garis kecil, yang muncul, tercetak keluar ke atas? Apakah, mungkin bagi saya secara pribadi, untuk mengingatkan saya selalu bahwa Franisz dan Jesus harus terus bekerja sama? Apakah ini kebetulan yang indah, ataukah semacam hal ilahi?



April 12, 2017

Bicara tentang kematian


How does one become a butterfly?” she asked pensively. “You must want to fly so much that you are willing to give up being a caterpillar.
Trina Paulus

Bicara tentang kematian. Mungkin itu seperti ketika kita sedang berenang dan berada di dalam air, lalu mencoba membuka mata (syukur-syukur kalau memakai kacamata renang) dan melihat ke atas. Agak buram mungkin, tidak jelas pemandangannya bukan. Dan setelah kita mengeluarkan kepala ke atas permukaan air, barulah jelas pemandangannya (apalagi kalau kita melepaskan kacamata renang).

Teman—atau yang mengaku begitu—saya pun bercanda apakah kalau mati mendadak itu enak? Ada teman lain yang juga bercanda, atau mungkin setengah bernada serius, bahwa bisa saja mengurus akta kelahiran sendiri, asal jangan mengurus akta kematian sendiri.

Kalau tidak salah, Norman Vincent Peale, penulis buku-buku berpikir dan bersikap positif, pernah juga menulis buku tentang kematian—atau tepatnya, kehidupan setelah kematian. Berjudul Life Beyond Death. Di dalamnya, dia mengatakan bahwa mungkin kematian itu mirip bayi yang baru dilahirkan ke dunia. Selama kurang lebih sembilan bulan janin hanya mengenal “dunia” di dalam kandungan ibunya. Baru, setelah keluar dari kandungan ibunyalah, bayi itu merasakan seperti apa dunia yang sebenarnya—meskipun masih jabang bayi.

Ketika Peale melayat ke pemakaman seorang temannya bernama Neil Collum dan berkhotbah pada masa kedukaan tersebut, Peale sejenak melihat ke peti jenazah temannya itu serta berkata kepada para pelayat yang lain bahwa Neil Collum tidaklah berada di dalam peti itu. Bahwa itu hanyalah tubuh yang pernah didiami oleh Neil sewaktu masih hidup di bumi.

Peale melanjutkan, sebelum temannya itu lahir ke dunia, tentu masih berada di dalam kandungan ibunya dan bisa merasakan kasih ibunya. Sebagai janin, pasti senang berada di dalam perut ibu. Tapi, lanjut Peale, bayangkan kalau ada orang yang dapat berkata kepada bayi itu, “Kamu tidak bisa terus-menerus berada di dalam perut ibumu. Kamu akan dilahirkan.” Mungkin janin itu mengira bahwa hal itu merupakan kematian baginya, lalu berkata, “Aku nggak mau lahir! Aku mau terus di sini. Aku senang di sini. Nyaman. Diberi makan. Dikasihi.”

Bagaimanapun, tibalah hari kelahiran. Bayi keluar dari tempatnya dia berada selama ini, dan masuk ke tempat yang baru. Namun, ternyata masih ada terasa, bahkan lebih lagi kasih dari ibunya.

Lalu ia beranjak besar. Mengalami beberapa masalah serta kegagalan. Namun, ia mencintai hidup ini dan dunia tempat yang ia tinggali ini.

Ketika tua, ia berpikir, Aku akan meninggal. Lalu berkata kepada dirinya sendiri, “Tidak, aku tidak mau mati. Aku senang di sini. Aku mau menikmati bintang-bintang, sinar matahari, dan segalanya. Aku tidak mau mati.” Mirip pemikiran bayi tadi.

Bagaimanapun, tibalah hari kematian.

Peale berkata, ia percaya bahwa seperti halnya bayi yang baru lahir akan merasakan kasih sayang dan perhatian yang begitu besar dari ibunya, begitu juga ketika Neil temannya meninggal, ia percaya dia akan melihat wajah Tuhan yang baik yang menatap dia dan merasakan kasih sayang yang besar dari-Nya.

Mengapa saya menulis atau berbicara tentang kematian? Mungkin karena kematian itu selalu dekat dengan kita, bahkan mungkin di depan hidung kita, tapi sering kali tanpa menyadarinya, sedangkan hidup itu, untuk bisa sungguh-sungguh hidup, terasa masih jauh sekali. Seperti kata William Wallace, “Every man dies. Not every man really lives.

Mungkin, hanya mungkin, yang lebih penting daripada kematian itu sendiri adalah mati bagi diri sendiri. Kita pun mesti mati bagi diri sendiri supaya bisa empati terhadap orang lain. Sebab jika kita selama hidup masih selalu memenangkan, menghidupkan keinginan diri sendiri, kita mungkin sedang mati, tidak sungguh-sungguh hidup.


What happens after we die? If there is nothing higher than ourselves, then is life just a fleeting, meaningless accident?
—Plato





April 8, 2017

Love is on the way

Keindahan-Mu pagi ini mengalir menyentuh sanubari. Kehadiran-Mu menyejukkan jiwa dan mengembalikan semangat yang sempat tertahan di leherku dan tak mau keluar.

Aku tak akan mengizinkan jiwaku hancur karena kesombongan.
Semua adalah baik, dan semua dipakai Tuhan untuk kebaikanku.

Aku memang tidak bisa menyenengkan semua orang, bahkan ketika aku sudah memberi yang paling maksimal dan paling tulus dari yang kumiliki, ketika orang masih melihat ada kekurangan. Aku tidak akan membela diri. Aku senang sudah diingatkan. Paling tidak, aku masih dianggap manusia, manusia yang tidak mungkin ada yang sempurna.

Dikritik tidak enak, tapi saat aku lulus ujian kritikan, aku selangkah ke depan menuju yang Tuhan kehendaki supaya aku capai.

Ketika aku diperhadapkan dengan keadaan yg menghancurkan pride-ku, sesimpel apa pun itu, aku mau belajar senang... mengucap syukur... karena Dia masih mengasihiku. Dia mau aku tetap sadar kalau aku masih manusia dan tidak boleh sedikit pun mencuri kemuliaan-Nya dengan cara apa pun.

Terima kasih, Tuhan.
Aku tidak mau mengambil sedikit pun kemuliaan-Mu, aku takut.
Aku takut kehilangan-Mu.

Biarlah aku yang semakin kecil, dan Engkau yang semakin besar.
Let none of me, but all of You.
Aku tidak mau, Tuhan, karena sedikit bisul kesombongan, kehilangan kasih-Mu, kehilangan kasih-Mu, kehilangan kasih-Mu. Hadirat-Mu.

Aku tidak bisa hidup tanpa-Mu.
Bukan karena aku tidak bisa hidup tanpa berkat-berkat-Mu, tapi tanpa-Mu dalam hidupku, aku zombie, Tuhan. Makhluk paling mengerikan.

Proses aku, Tuhan, supaya roh kesombongan itu kalah dan diganti roh kerendahhatian yang melekat di dalamku.

Proses aku, Tuhan, area mana dalam hidupku yang masih Engkau anggap penuh dengan
ke-[tulis namamu di sini]-an, gantilah dengan hati hamba.

Tetap menjalankan empati.Bukan hal yang mudah.
Aku harus melawan diriku sendiri yang sering ingin menyerah.
Sering dipandang miring karena dianggap membawa sekte baru dalam lingkungan yang sudah terbiasa biasa-biasa saja. Di-bully secara tidak langsung dan diremehkan.
Tapi, aku ingat, first you learn humility,
then you experience glory. 

God... kalau bukan rencana-Mu, keluarkan aku dari situasi ini.
Tapi, jika ini bagian dari rencana-Mu, by Your mercy... I'll fight.
Injak-injak saja muka saya, tapi kalau ini rencana Allah, saya tidak akan dibiarkan kehilangan muka.

Satu-satunya yang bisa saya ajak kerja sama hanya Engkau.
Karena setiap kali saya ajak teman untuk berubah supaya punya pola pikir yang sama, berempati, mereka anggap ini bagian dari topeng baik saya untuk menang.

Saya tanpa kepentingan dengan ini semua, sampai detik terakhir pun saya bilang sama kalau bukan rencana-Mu, saya keluar dari tim.

Pagi ini saya diajari.
Bahwa Dia sedang scalling hati saya, membersihkan dari karang hati saya, yang walau masih kecil-kecil, tapi berpotensi membuat hati saya bolong-bolong.

Musuh utama-Nya: my pride.
Tuhan, lagi proses saya.
Saat orang mengkritik saya, tanpa tahu rasanya berdiri di atas sepatu saya.
Saya punya hak untuk membela diri.
Saya punya hak untuk mengatakan, "Kamu tidak tau apa yang sudah saya lakukan, jadi tutup mulutmu!"
Saya punya kekuatan dan kuasa untuk menyiksa dia, membuat kariernya terhenti, merusak namanya, dan membuat dia menderita 7x lipat dari yang saya rasakan.
Saya punya.
Saya punya.

Saya bisa dan saya punya kesempatan.

Tapi, pagi ini saya mau taat.
Saya merasakan waktu Dia dihakimi, disiksa, dan dikhianati. DIA PUNYA KUASA.
DIA BISA MENGHANTAM SEMUA ORANG ITU DENGAN 1 KATA KELUAR DARI MULUTNYA.

Tapi, Dia tidak lakukan.

Dia diam.

S'perti domba yang pasrah mau disembelih.
Dia diam.

Saya merasakan hati domba itu.
Cuma bisa menangis.
Rasanya mau memberontak, tapi tidak bisa, tidak diizinkan.

Saya cuma merasa sedang diperlengkapi untuk sesuatu yang jauh lebih besar.
Karena semakin tinggi, anginnya semakin kuat.
Padi semakin berisi semakin merunduk.
Dan dia sedang mengajari saya kuasa terbesar yang ada dunia ini,
yaitu kuasa mengendalikan diri.

Tuhan proses saya, tiap aspek yang masih kental dengan pride yang secara tidak sadar muncul dari diri saya, bereskan!
Rasanya s'perti bonsai, ada bagian-bagian yang terpaksa dipangkas, supaya jadi bentuk yang terbaik
Sakit.
Takut.
Tapi, there isn't any fear in love.

And Love is on the way...
And that's enough.


—Iva




April 6, 2017

A conversation no one else is having

While people are walking around, here and there, without even once noticing the beauty of the afternoon or morning sky with its clouds, whether on the streets or at the highways, a conversation takes place.

Stratus: "What are those things that go around like that, seemed not enjoying anything? I guess they're just ordinary things, unlike us that are unordinary."

Cirrostratus: "No, they're not ordinary. They're called human beings. They're special, and extraordinary as well. While they should enjoy us more often, they're kind of making themselves too hectic to enjoy us even just at a glance."



"You paint the morning sky."
Lincoln Brewster


April 5, 2017

Rugi

Pagi ini pukul 08.00 membawakan sharing di bawah ini di kebaktian pagi kantor.

***

Merugi—mengalami kerugian—untuk hal atau sesuatu yang kita sukai, misalnya hobi atau sebuah keahlian, itu kita senang melakukannya dan terasa gampang. Misalnya, waktu awal-awal berlatih bermain saksofon, rela merugi (istilahnya “membayar harga”) yaitu bagian luar jari jempol kanan bengkak, agak rusak karena luka, dan sampai kapalan. Bibir juga mengalami yang sama. Atau, ada juga teman yang pandai bermain drum (Pak Gently Tiwa), dia pasti juga mau mengalami kerugian telapak-telapak tangan lecet atau luka dan kapalan agar bisa bermain drum. Ada juga seorang teman yang rela dan merugi tidak makan goreng-gorengan (sebab tidak makan gorengan adalah kerugian besar!) atau makanan yang mengandung garam lagi demi menjaga bentuk tubuh karena rajin nge-gym.

Nah, kita mau merugi atau rela “bayar harga” demi sesuatu yang kita senangi. Dan sering merasa mudah melakukannya, walau sakit atau luka.

Kadang susah juga merugi untuk melakukan sesuatu atau beberapa hal. Misalnya, ketika di jalan. Ada pengemudi yang menyalip seenaknya, apalagi tanpa memberi tanda. Kita enggan merugi dengan cara mengalah dan membiarkannya membalap.

Tapi sekali lagi, merugi untuk hal yang kita sukai itu sering kali terasa mudah.

Tetapi, bagaimana dengan merugi untuk Tuhan? Rasanya mungkin merugi untuk Tuhan itu lewat hal-hal yang tidak kita sukai. Banyak orang mungkin merasa sulit merugi untuk Dia karena sering kali hanya mau menerima berkat-berkat-Nya, mencari yang enak-enak saja dan yang indah-indah doang.

Ada beberapa contoh orang di dalam Alkitab yang mau merugi untuk Tuhan. Misalnya, Maria. “Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu” (Yoh. 12:3). Maria terbiasa melayani, memberikan yang terbaik, dan merugi untuk Tuhan karena dia lebih memilih Yesus terlebih dulu ketimbang segalanya, ketimbang yang lainnya. Dia lebih memilih duduk di dekat kaki Tuhan dan terus mendengarkan perkataan-Nya sehingga mudah baginya untuk mau merugi bagi Dia.

Lalu, ada janda miskin yang mempersembahkan seluruh nafkahnya kepada Tuhan (Luk. 21:1-4).

Abraham juga rela mempersembahkan anaknya, Ishak. Tetapi puji Tuhan, karena Tuhan sendirilah yang menyediakan korban sebagai ganti anaknya itu dengan seekor domba jantan (Kej. 22:1-19).

Ada juga seorang anak kecil yang mempersembahkan lima roti dan dua ikan kepada Tuhan Yesus supaya dapat memberi makan 5.000 orang (Luk. 9:10-17; Yoh. 6:1-13).

Itulah beberapa contoh pribadi di Alkitab yang mau merugi untuk Tuhan. Tapi, ada juga contoh yang tidak mau merugi buat Tuhan atau mengalami kerugian bagi Dia. Misalnya, orang muda yang kaya raya yang tidak mau menjual segala miliknya, memberikannya kepada orang miskin, lalu mengikut Yesus (Mat. 19:16-26).

Kalau kita hitung-hitungan dengan Dia, mungkin Dia juga akan hitung-hitungan dengan kita. Kalau kita tidak hitung-hitungan dengan Tuhan, maka Dia juga tidak akan hitung-hitungan dengan kita, malahan memberkati kita dengan berlimpah.

Mungkin kita sebagai orangtua akan hitung-hitungan terhadap anak kita. Misalnya, waktu kita meminta sebuah permen, sepotong roti atau es krim hanya untuk menguji apakah dia mau memberi atau tidak, tetapi anak kita tidak mau, kita mungkin akan hitung-hitungan. Kenapa anak tidak mau memberi, padahal kita bisa memberi lebih banyak daripada yang kita coba minta atau lakukan dari anak kita?

Tetapi sekalipun kita sering hitung-hitungan terhadap Tuhan, Dia setia, mau mengampuni kita, dan tidak membalas setimpal dengan apa yang kita perbuat atau hitung-hitungan terhadap kita.

Suatu hari, istri Pak Niko Njotorahardjo mendapat sebuah penglihatan dari dalam lemari sebuah angka, 30.000. Ternyata, lewat penglihatan itu, Tuhan meminta Pak Niko untuk memberikan uang sejumlah Rp30.000 kepada seorang bapak bernama Pak Rohim. Tahun itu, nilai uang 30 ribu sangat besar dan hanya itulah uang sisa yang dimiliki oleh Pak Niko beserta istri. Berat rasanya mau memberi, dan saling memandang apakah akan memberi atau tidak? Tapi beliau mau taat dan memberikannya kepada Pak Rohim. Dan ternyata, setelah diberi, Pak Rohim menangis dan bercerita bahwa telah beberapa hari ia berdoa supaya Tuhan memberinya uang 30 ribu agar bisa membeli makanan bagi beberapa hamba Tuhan yang ada di rumahnya.

Pak Niko serta istri beliau mau merugi untuk Tuhan. Dan Dia memberkati keluarga beliau. Namun, pasti berkat itu sendiri bukanlah tujuan utama Tuhan bagi Pak Niko, melainkan ketaatan, sikap hati, motivasi, dan pilihan yang diambil Pak Nikolah yang lebih penting. Berkat itu sendiri ibarat nomor dua atau sekian.

Sebab lebih baik menderita karena berbuat baik, jika hal itu dikehendaki Allah, dari pada menderita karena berbuat jahat” (1 Ptr. 3:17). Kalau boleh memparafrasakannya, lebih baik merugi karena berbuat baik kalau hal itu dikehendaki oleh Allah daripada merugi karena berbuat jahat.

Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya” (Mat. 16:25).

Yang sering tidak kita sadari adalah, justru Tuhanlah yang sering kali merugi atau mau menanggung kerugian bagi kita. Kita sering jatuh dalam dosa, berbuat salah, dan mengalami banyak kegagalan, tetapi Tuhan mau memaafkan. Dia mau supaya kita bangkit, tetap maju. Tuhanlah yang menanggung kerugian bagi kita, menggantikan kita.

Saat-saat ini mungkin kita sedang mengalami hal-hal yang membuat kita merasa rugi, atau diperlakukan tidak adil sehingga kita berkata, “Tuhan, kenapa seperti ini ya…? Kenapa saya mengalami hal ini ya…?” Rasanya berat dan kerugian besar bagi kita. Tapi, kalau kita mau tetap taat, memiliki sikap hati yang baik, dan mengambil pilihan yang benar, ada berkat lebih besar yang Tuhan sediakan dan percayakan bagi kita di depan. Dan di balik apa yang sedang kita alami sebagai kerugian saat ini mungkin ada hikmah yang bisa kita ambil.

Semuanya berbalik ke hati kita. Apakah kita mau tetap setia kepada Tuhan walaupun mungkin kita mengalami kerugian dan membayar harga yang mahal?

Tetaplah memiliki kasih yang mula-mula kepada Tuhan supaya kita mudah merugi untuk Tuhan, seperti halnya yang dilakukan Maria di atas tadi.

Kalau kita merugi untuk Tuhan, sering kali justru kita memberi manfaat, menjadi berkat, dan memberi dampak yang baik bagi orang banyak, bukan? Dan merugi bagi Tuhan sering kali adalah melalui melakukan sesuatu yang bagi kita mungkin sebuah kerugian, dan kita melakukannya bagi orang-orang terdekat, terutama keluarga dan orang-orang yang kita sayangi.

Justru kalau kita hanya mau menerima berkat, mengambil yang untung-untung, enak-enak, dan indah-indah saja dari Tuhan, tanpa pernah mau merugi bagi Dia, tidak mau membayar harga, kita malah menjadi batu sandungan, tidak menjadi berkat, dan membuat rugi orang lain, bukan?

“Sudah 70 tahun lebih saya mengikut Tuhan,” kata seseorang ketika diancam akan dibunuh apabila tidak mau menyangkali imannya kepada Tuhan Yesus. “Dan tidak pernah sekali pun Dia mengecewakan saya. Masakah saya mau menyakiti Dia sekarang?” Dia mau merugi untuk Tuhan. Ingat: “Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku [Tuhan Yesus], ia akan menyelamatkannya. Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia membinasakan atau merugikan dirinya sendiri” (Luk. 9:24-25)?

Tetapi apa yang dahulu merupakan keuntungan bagiku, sekarang kuanggap rugi karena Kristus. Malahan segala sesuatu kuanggap rugi, karena pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya. Oleh karena Dialah aku telah melepaskan semuanya itu dan menganggapnya sampah, supaya aku memperoleh Kristus, dan berada dalam Dia bukan dengan kebenaranku sendiri karena mentaati hukum Taurat, melainkan dengan kebenaran karena kepercayaan kepada Kristus, yaitu kebenaran yang Allah anugerahkan berdasarkan kepercayaan (Flp. 3:7-9).

Mari mau merugi untuk Tuhan; bukannya malah merugikan Tuhan atau menjadi kerugian bagi Dia.


“Sekalipun pohon ara tidak berbunga, pohon anggur tidak berbuah, hasil pohon zaitun mengecewakan, sekalipun ladang-ladang tidak menghasilkan bahan makanan, kambing domba terhalau dari kurungan, dan tidak ada lembu sapi dalam kandang, namun aku akan bersorak-sorak di dalam TUHAN, beria-ria di dalam Allah yang menyelamatkan aku. ALLAH Tuhanku itu kekuatanku: Ia membuat kakiku seperti kaki rusa, Ia membiarkan aku berjejak di bukit-bukitku.” —Habakuk 3:17-19


It is in the quiet crucible of your personal private suffering that your noblest dreams are born and God’s greatest gifts are given in compensation of what you’ve been through.
—Wintley Phipps




People Are Good

People are good even when our health isn't People are good when times feel uncertain People are good when they make others a prio...