Skip to main content

Mamon



Istilah mamon muncul di dua tempat di Perjanjian Baru, yaitu Matius 6:24 dan Lukas 16:9-11, 13. Keduanya merupakan bagian dari serial khotbah Yesus di bukit. Istilah mamon sendiri berasal dari bahasa Kasdim atau Aramaik yang berarti rumah, harta benda, atau kekayaan, namun dengan konotasi negatif/jahat.

Dalam Injil Matius, Tuhan Yesus sedang membahas kekhawatiran yang umumnya melanda manusia tatkala berbicara tentang kebutuhan hidup. Saking khawatirnya, orang-orang sering kali terlalu terpaku pada hal mengumpulkan kekayaan, padahal Bapa di surga sudah tahu apa yang kita perlukan (Matius 6:32). Apa yang terjadi? Lupa waktu karena fokus pada karier atau usaha, menghalalkan segala cara supaya sukses, menjalin hubungan dengan pihak-pihak yang tidak baik (bnd. Mazmur 1 dan I Korintus 15:33), dan lainnya. Intinya, terjadi ketidakseimbanganbaik segi rohani, sosial, keluarga, kesehatan, karier, emosi, maupun pengembangan diri.

Banyak orang yang tanpa sengaja telah terjebak akan kekhawatiran akan masa depan yang berlebihan atau nafsu untuk memperoleh kekayaan, sehingga hal ini menjadi ilah/mamon yang menjauhkan mereka dari Tuhan (bnd. Hukum 1 dari 10 Hukum Taurat).

Terjemahan Alkitab Bahasa Indonesia Sehari-hari untuk Matius 6:33 menarik, “Jadi, usahakanlah dahulu supaya Allah memerintah atas hidupmu dan lakukanlah kehendak-Nya. Maka semua yang lain akan diberikan Allah juga kepadamu.” Jadi, sebenarnya mencari Kerajaan Allah dan kebenarannya berkaitan erat dengan peran Allah dalam hidup kita: dominan total, amat dominan, dominan, cukup dominan, agak dominan, atau tidak ada sama sekali; dan respons kita terhadap kehendak-Nya: taat total, amat taat, taat, cukup taat, agak taat, atau tidak taat sama sekali.

Jika jawabannya semakin ke kiri, maka semakin terpenuhi pula kebutuhan kita. Hal ini terjadi karena apa yang kita inginkan sudah selaras dengan apa yang Bapa juga inginkan terhadap hidup kita. Sebaliknya, jika seseorang sudah terlalu fokus pada kekhawatiran akan kebutuhannya, ia cenderung mengejar kekayaan/mamon sehingga tak lagi berfokus pada Allah dan kehendak-Nya, sehingga janji di akhir ayat 33 pun jauh dari kenyataan.

Sementara itu, di Injil Lukas, Yesus sedang berbicara tentang penatalayanan dari kekayaan yang Bapa percayakan kepada kita. Ia menggunakan ilustrasi bendahara yang tak jujur dalam mengelola harta tuannya. Yesus bukan sedang memuji kelicikan orang ini, tapi usahanya dalam menjamin masa depannya pasca-PHK. Apakah kita dengan demikian saksama dan pandai mengatur kekayaan seperti orang licik itu agar memiliki masa depan yang terjamin?

Kita harus mempertimbangkan masa depan dalam perencanaan keuangan kitabaik masa depan saat kita masih di dunia maupun saat kita telah dipanggil pulang oleh Bapa di surga. Jika untuk hal kecil atau kekayaan kecil saja tidak becus, bagaimana mungkin kita dipercayakan dengan yang lebih besar lagi?


Aplikasi:
  • Setiap orang perlu melek finansial. Kita perlu mengetahui cara menyusun cash flow atau anggaran keluarga dan disiplin dalam mencatat dan menaati anggaran
  • Kita perlu belajar menyisihkan penghasilan kita dengan bijak untuk diinvestasikan (antara 10-15%), baik lewat tabungan, asuransi, reksadana, saham, obligasi, emas atau properti dan lainnya
  • Kita perlu belajar dengan lebih sungguh lagi mengembangkan penguasaan diri untuk menunda kepuasan sehingga tidak tergoda untuk mengikuti dunia yang dirasuki konsumerisme (saya lihat, saya mau) dan hedonisme (yang penting saya senang dan puas)
  • Kita perlu belajar mengembangkan semangat rela memberi (spirit of giving) dan mentalitas berkelimpahan (abundance mentality)
  • Kita perlu mengucap syukur dalam segala keadaan untuk beberapa alasan: Pertama, apa pun yang terjadi, kita tetap dalam kedaulatan/rencana/izin Allah; Kedua, pasti ada orang yang lebih buruk kondisinya ketimbang kita; Ketiga, pasti ada orang yang dulu memiliki kondisi yang lebih buruk daripada kita, namun bisa berhasil
  • Kita perlu mengajarkan poin 1-5 kepada anak-anak kita sedini mungkin



Timothy J. Daun

Popular posts from this blog

Stories for Cherish

Berikut ini beberapa cerita yang saya tulis untuk Cherish dulu ketika saya masih bekerja di YPBB, Indovision. Ilustrasi-ilustrasi saya gunakan dari sejumlah referensi.


---
Kereta Api yang Bisa Berjalan Kaki

Pada suatu hari, saat sedang musim liburan, orang-orang pergi berlibur ke suatu tempat wisata. Sayangnya, tempat wisata itu jauh sekali dari daerah atau rumah mereka. Jadi, mereka tidak bisa hanya berjalan kaki menuju ke sana, tetapi dengan alat transportasi. Nah, karena pada zaman dulu belum ada pesawat terbang atau kapal laut dan mobil, orang-orang pergi berlibur ke tempat wisata yang jauh naik kereta api.
Orang-orang mulai berdesak-desakan naik kereta api. Kereta api pun mulai berangkat dan melaju di atas rel besi. Dulu, kereta api masih memakai bahan bakar berupa batu bara dan mesin lokomotifnya berbunyi tut… tut… tut… tut… sambil mengepulkan asap yang banyak sekali.
Nah, karena di dalam kereta api tidak ada kipas angin, apalagi AC (air conditioner), orang-orang merasa kepanasan! Ha…

Tulisan lama tentang "Man's Search for Meaning"

Thoughts on Viktor E. Frankl's “Man's Search For Meaning”
Tulisan ini saya maksudkan untuk menuangkan pemikiran-pemikiran. Pemikiran-pemikiran tersebut adalah hasil pembacaan buku karya Viktor E. Frankl berjudul Man's Search For Meaning. Buku itu menggugah saya untuk mengejewantahkan pemikiran di balik teori dan fakta dalam buku tersebut. Semoga pemikiran-pemikiran dan tulisan ini juga bisa menggugah dan menambah pengetahuan Anda.
Saya menyadari keterbatasan saya. Saya tidak mengalami yang Viktor E. Frankl alami. Pemikiran saya terbatas. Viktor E. Frankl pun berkata: “Mungkinkah seorang bekas tahanan mampu membuat pengamatan pribadi yang objektif? Keobjektifan seperti itu hanya bisa diberikan oleh orang yang tidak langsung mengalaminya; tetapi orang seperti itu terlalu jauh dari tempat kejadian untuk membuat sebuah pernyataan yang punya nilai nyata. Hanya orang dalam yang tahu keadaan sebenarnya. Barangkali pengamatannya tidak objektif; penilaiannya mungkin terlalu berlebiha…

Tulisan campuran

(Beberapa campuran tulisan lama saya. Jangan throw up, ya, membacanya, apalagi juga kalau ada kesalahan grammar, juga kebanyakan kutipan karena masih tulisan lama.)

***