Skip to main content

Ubah Sudut Pandang


Ada seorang ibu rumah tangga yang memiliki empat anak laki-laki dan seorang suami. Urusan belanja, cucian, makanan, keteraturan rumah dapat ditanganinya dengan baik.

Rumah tampak selalu tertata rapi dan teratur. Suami serta anak-anaknya menghargai pengabdiannya. Cuma ada satu masalah, ibu rumah tangga ini tidak suka kalau karpet di rumahnya kotor. Dia bisa marah meledak-ledak berkepanjangan hanya gara-gara melihat jejak sepatu di atas karpet! Suasana tidak enak akan berlangsung seharian!

Padahal, dengan empat anak laki-laki di rumah, rumah mudah sekali kotor. Hal ini menyiksanya, maka atas saran keluarganya, dia pergi menemui seorang psikolog, dan menceritakan masalahnya.

Setelah mendengarkan cerita sang ibu dengan penuh perhatian, psikolog tersenyum lalu berkata kepada sang ibu: “Ibu, tutup mata Ibu dan bayangkan apa yang akan saya katakan.”

Ibu itu kemudian menutup matanya.

“Bayangkan rumah ibu yang rapi dan karpet ibu yang bersih mengembang, tak ternoda, tanpa kotoran, tanpa jejak sepatu. Bagaimana perasaan Ibu?” Sambil tetap menutup mata, senyum ibu itu merekah, muka murungnya berubah cerah. Dia tampak senang dengan bayangan yang dilihatnya.

Psikolog melanjutkan: “Itu artinya tidak ada seorang pun di rumah, Ibu. Tak ada suami, tak ada anak-anak, tak terdengar gurau canda dan tawa ceria mereka. Rumah Ibu sepi dan kosong tanpa orang-orang yang Ibu kasihi.”

Seketika, muka ibu itu berubah keruh, senyumnya menghilang, napasnya terisak. Perasaannya terguncang. Pikirannya cemas membayangkan apa yang terjadi pada suami dan anak-anaknya.

“Sekarang lihat kembali karpet itu. Ibu melihat jejak sepatu dan kotoran di sana, artinya suami dan anak-anak Ibu ada di rumah, orang-orang yang Ibu cintai ada bersama Ibu dan kehadiran mereka menghangatkan hati.”

Ibu itu mulai tersenyum kembali, merasa nyaman dengan visualisasi tersebut.

“Sekarang bukalah mata Ibu. Bagaimana, apakah karpet kotor masih menjadi masalah buat Ibu?” Ibu itu tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

“Saya tahu maksud Anda,” ujar sang ibu, “Jika kita melihat dengan sudut pandang yang tepat, maka hal yang tampak negatif dapat dilihat secara positif.”

Sejak saat itu, sang ibu tak mengeluh lagi soal karpetnya yang kotor karena setiap melihat jejak sepatu di sana, dia tahu, keluarga yang dikasihinya di rumah.


***


Kisah di atas adalah kisah nyata seorang ibu yang menemui Virginia Satir, seorang psikolog yang mengilhami Richard Binder dan John Adler untuk menciptakan Neuro-Linguistic Programming (NLP). Dan teknik yang dipakainya di atas disebut reframing, yaitu 'membingkai ulang' sudut pandang kita sehingga sesuatu yang tadinya negatif dapat menjadi positif.

Berikut beberapa contoh pengubahan sudut pandang.

Saya bersyukur:

  • Untuk istri yang mengatakan, “Malam ini kita hanya makan mie instan,” karena itu artinya ia bersamaku bukan dengan orang lain
  • Untuk suami yang hanya duduk malas di sofa menonton TV, karena itu artinya ia berada di rumah dan bukan di bar, kafe, atau di tempat mesum
  • Untuk anak-anak yang ribut mengeluh tentang banyak hal, karena itu artinya mereka berada di rumah dan bukan di jalanan
  • Untuk sampah dan kotoran bekas pesta yang harus saya bersihkan, karena itu artinya keluarga kami dikelilingi banyak teman
  • Untuk pakaian yang mulai kesempitan, karena itu artinya saya cukup makan
  • Untuk rasa lelah, capai dan penat di penghujung hari, karena itu artinya saya masih mampu bekerja keras
  • Untuk semua kritik yang saya dengar tentang pemerintah, karena itu artinya masih ada kebebasan berpendapat
  • Untuk bunyi alarm jam 5 subuh yang membangunkan saya, karena itu artinya saya masih bisa terbangun, hidup, dan bernapas...

[from Ms. Tjioe Ai Bie]

Popular posts from this blog

Stories for Cherish

Berikut ini beberapa cerita yang saya tulis untuk Cherish dulu ketika saya masih bekerja di YPBB, Indovision. Ilustrasi-ilustrasi saya gunakan dari sejumlah referensi.


---
Kereta Api yang Bisa Berjalan Kaki

Pada suatu hari, saat sedang musim liburan, orang-orang pergi berlibur ke suatu tempat wisata. Sayangnya, tempat wisata itu jauh sekali dari daerah atau rumah mereka. Jadi, mereka tidak bisa hanya berjalan kaki menuju ke sana, tetapi dengan alat transportasi. Nah, karena pada zaman dulu belum ada pesawat terbang atau kapal laut dan mobil, orang-orang pergi berlibur ke tempat wisata yang jauh naik kereta api.
Orang-orang mulai berdesak-desakan naik kereta api. Kereta api pun mulai berangkat dan melaju di atas rel besi. Dulu, kereta api masih memakai bahan bakar berupa batu bara dan mesin lokomotifnya berbunyi tut… tut… tut… tut… sambil mengepulkan asap yang banyak sekali.
Nah, karena di dalam kereta api tidak ada kipas angin, apalagi AC (air conditioner), orang-orang merasa kepanasan! Ha…

Tulisan lama tentang "Man's Search for Meaning"

Thoughts on Viktor E. Frankl's “Man's Search For Meaning”
Tulisan ini saya maksudkan untuk menuangkan pemikiran-pemikiran. Pemikiran-pemikiran tersebut adalah hasil pembacaan buku karya Viktor E. Frankl berjudul Man's Search For Meaning. Buku itu menggugah saya untuk mengejewantahkan pemikiran di balik teori dan fakta dalam buku tersebut. Semoga pemikiran-pemikiran dan tulisan ini juga bisa menggugah dan menambah pengetahuan Anda.
Saya menyadari keterbatasan saya. Saya tidak mengalami yang Viktor E. Frankl alami. Pemikiran saya terbatas. Viktor E. Frankl pun berkata: “Mungkinkah seorang bekas tahanan mampu membuat pengamatan pribadi yang objektif? Keobjektifan seperti itu hanya bisa diberikan oleh orang yang tidak langsung mengalaminya; tetapi orang seperti itu terlalu jauh dari tempat kejadian untuk membuat sebuah pernyataan yang punya nilai nyata. Hanya orang dalam yang tahu keadaan sebenarnya. Barangkali pengamatannya tidak objektif; penilaiannya mungkin terlalu berlebiha…

Tulisan campuran

(Beberapa campuran tulisan lama saya. Jangan throw up, ya, membacanya, apalagi juga kalau ada kesalahan grammar, juga kebanyakan kutipan karena masih tulisan lama.)

***