July 18, 2011

A quote by Og Mandino

"Never again clutter your days or nights with so many menial and unimportant things that you have no time to accept a real challenge when it comes along. This applies to play as well as work. A day merely survived is no cause for celebration.


"You are not here to fritter away your precious hours when you have the ability to accomplish so much by making a slight change in your routine. No more busy work. No more hiding from success. Leave time, leave space, to grow. Now. Now! Not tomorrow!"


--Og Mandino
 

July 15, 2011

High Flight

Oh, I have slipped the surly bonds of earth,
And danced the skies on laughter-silvered wings;
Sunward I've climbed and joined the tumbling mirth
Of sun-split clouds--and done a hundred things
You have not dreamed of--wheeled and soared and swung
High in the sunlit silence. Hov'ring there,
I've chased the shouting wind along and flung
My eager craft through footless halls of air.
Up, up the long delirious, burning blue
I've topped the wind-swept heights with easy grace,
Where never lark, or even eagle, flew;
And, while with silent, lifting mind I've trod
The high untrespassed sanctity of space,
Put out my hand, and touched the face of God.

John Magee, Jr.
(a poetry written by him at his age of 19 years old,
a few days before got killed in the WWII as an RCAF pilot)

Senar nomor 2 untuk senar nomor 4

Memasukkan data pendukung yang tidak menyambung pada artikel adalah seperti memasang senar-gitar nomor 2 ke senar nomor 4--walaupun bisa saja suaranya diharmonisasikan, tapi tetap akan fals (salah).

The sooner, the better

"The sooner you become a writer, the better. The sooner you begin to communicate, the more you will have to offer the world and your inner self." ~ Peggy Teeters
Menanti saran, masukan, pujian, pemberitahuan diterima atau tidaknya tulisan kita dari editor atau atasan setelah kita menulis dan tidak segera menulis lagi yang lain adalah seperti pemain sepak bola gagal mencetak gol, lalu berlama-lama menyesali di kotak penalti lawan, tanpa segera berlari memburu musuh atau bola, apalagi pada saat-saat akhir babak kedua.

Read with Care

"Within limitations, the future can be seen. The present is always tending toward the future and there are always in existing conditions signals of danger or encouragement for those who read with care." (Charles Henry Dow, the founder of The Wall Street Journal)
Mengamati, menanti, memilih saham terbaik itu seperti pelatih sepak bola internasional mengamati, menanti, memilih calon-calon permain berbakat atau terbaik dari klub lain.

July 11, 2011

Simplification

5,783,482,154,202.
Simplify.
5,78 trillion.

Bad thoughts. Bad thoughts. Bad thoughts. Fears. Bad thoughts.
Simplify.
Good thought. Positivity.

Simplify, simplify.
Simplify.
Simplify.

July 10, 2011

Short and Long

One who can write long, can write short.
One who can write short, genuinely, can write long.

Just as until you have the speed, energy, and powerful punches of Manny Pacquiao,
you cannot box fast, long and strong, and deadly.

So too until you have the sense, energy, and health of Henry Thoreau,
you cannot write simple or long without losing essence, and truly living.

July 6, 2011

What you want to be

"In the end, it's about what you want to be, not what you want to have." --Derek Sivers
Some people who thought they have given many things, they gave nothing. Some people who thought they have got many, all things, they have got nothing.

July 2, 2011

Oceans of Honey

There is a lot of oceans of honey nowadays in the world. Motivations everywhere! Now I'm not supporting demotivational things, but what I wanted to say is that perhaps a lot of people are not being themselves.

Mark Twain said, "Everyone is a moon, and has a dark side which he never shows to anybody." Less people are being who they really are--i.e. to showing not only motivations or stating successes, yet also failures and fears.

I would take this opportunity to say that I have some failures.

I'm afraid to write or speak in English because I used to be afraid to speak in English, especially when I was in an English debate contest for junior high school students at a university, that I couldn't speak at all!

I'm afraid to work hard because I used to (be afraid) be forced to work hard, that the willingness to work hard didn't come itself from my heart.

I'm afraid to be submissive, totally, because I used to be (afraid) forced to be submissive by my junior high and senior high school teachers, even by my elementary teachers as I can recall. I also wasn't free at home, so I tried to find freedom, to be free, outside home.

I'm afraid to refuse, politely, to decline something, because I used to be forced to do all what I did. I had to say yes. That's why perhaps I am likely unwilling to obey. I don't know what the relation is, but ah well...

I'm afraid to be in a dirty room, place, house, or even a situation because I used to be always in dirty rooms, places, houses, and even situations.

I'm afraid to force myself, e.g. to be willing not to be sick and having a self-reliance because I used to be (and afraid not to be) pampered by my mother.

I'm afraid to lose, to be defeated, because I used to be lose and defeated by my friends (especially junior high friends), although I do not know whether or not this is true. I had the experience that I failed my second grade (to be upgraded to the third grade) of junior high. I had thrown away a year for nothing.

I'm afraid to be forgetful because I (used to) remember all things.

I like honey. I also love oceans. But, I kind of dislike merely oceans of honey. I love people who are really being themselves, saying not only motivations or successes, but also admitting fears and failures.

June 29, 2011

Memilih untuk Miskin

Kita tidak bisa menghapuskan kemiskinan sepenuhnya, semuanya, walaupun kita mungkin bisa memeranginya (menguranginya) seperti yang dilakukan oleh Manny Pacquiao, karena kemiskinan adalah pilihan. Ada orang-orang yang memilih untuk miskin.

Kekayaan sejati adalah di dalam hati. Rumah yang besar adalah di dalam hati. Orang kaya yang masih merasa miskin adalah orang miskin. Orang kaya yang memilih untuk miskin karena suatu misi atau panggilan hidup, dan ia tidak merasa malu atau keberatan menjadi miskin, pun ia merasa kaya di dalam hati dan pikiran--dan memang demikian dengan adanya damai sejahtera, pengetahuan, kebaikan, serta lain-lainnya--ia adalah orang kaya.

Henry David Thoreau menulis: However, when I have thought to indulge myself in this respect, and lay their Heaven under an obligation by maintaining certain poor persons in all respects as comfortably as I maintain myself, and have even ventured so far as to make them the offer, they have one and all unhesitatingly preferred to remain poor.

Kupu-kupu

Biar kutanya padamu.

Apakah ada kupu-kupu yang tunanetra?

Sebab keindahannya dapat mencelikkan mata seseorang.

Apakah engkau pernah mendengar kupu-kupu tertawa?

Sebab sayapnya dan terbangnya dapat membuat sukacita.

To Henry David Thoreau

To Henry David Thoreau:

Who never married and that had no children.
We--and those who admire and extend your works--are your children.

Who never went to church,
but made me (us) go to church because of your words.

Who never drank wine,
but your words could become wines.

Who never ate flesh,
but you were equipped with most adapted and serviceable body, firmly built, with strong, serious blue eyes, strong hands.

Who never knew the use of tobacco,
and that I (we) agree with you on that.

I wonder...
who is like you, who never married and had no children,
but has so many children who admire and extend his works?

who never went to church,
but made us go to church because of his words

whom his words could become wines

whom equipped with most adapted and serviceable body, firmly built, with strong, serious blue eyes, strong hands

whom never knew the use of tobacco,
and that we agree with him.

A Brief Conversation

"Were You there, Lord...?"

"I was there. But, you didn't ask whether I was there..."

"Are You here, Lord...?"

"No, son, but you're not trying to seek My face..."

June 13, 2011

I Agree














Perhaps they were too fast, but the sticker on the car says: "Don't drive faster than your guardian angel can fly."

June 9, 2011

Peninju & Petulis

Dibaca atau tidak, itulah yang membedakan atau memberikan kemenangan bagi seorang penulis. Dibaca per paragraf, per kalimat, per kata, maupun hanya satu kata, ataupun terikat satu huruf saja--asalkan secara sungguh-sungguh--maka penulis telah memperoleh kemenangan.

Seperti halnya dalam pertandingan tinju yang ada perhitungan oleh juri terhadap jumlah pukulan dari para petinju. Seperti itulah para pembaca. Tinjuan-tinjuan yang terlihat, terhitung oleh sang juri. Pukulan-pukulan yang tajam, sungguh-sungguh, yang berarti. Pukulan ibarat guntur yang mengagetkan, menghentakkan isi dada.

Penulis sudah menang, atau setidaknya, ia berusaha, ingin menang. Pun tujuannya adalah merobohkan hati pembacanya. Mengubah pola pikir, paradigmanya--ataupun kalau ada kata baru, maka parahatinya. Menyentuh hatinya, jiwanya. Memasuki relung dirinya.

Apakah engkau mempermasalahkan huruf 't' dan 'n' di atas sana?

Pretending

Although sometimes pretending is useful...

Don't pretend to be humble. Be humble.
Don't pretend to be smart. Be smart.
Don't pretend to care. Do care.
Don't pretend to smile. Smile.
Don't pretend to be enthusiastic. Be enthusiastic!
Don't pretend to be sluggish. Be sluggish.
Don't pretend to work hard. Work hard!
Don't pretend to write. Write.

June 6, 2011

Pleasing Someone

Have you ever really pleased someone? Or, if the English language is inadequate to question, try then this one in Bahasa Indonesia: Pernah nggak sih kamu membahagiakan [kami, seseorang, keluargamu]?

Sedari masa kanak-kanak, masa kecilmu--mungkin hingga sekarang--apakah engkau pernah teringat, terngiang bahwa engkau pernah membahagiakan seseorang? Bukan membahagiakan yang meminta balasan, bukan pula membahagiakan yang sekadar dari materi atau kepuasan. Tetapi, cukup membahagiakan hati mereka--entah itu dengan hal-hal atau momen-momen kecil, ataupun dari peristiwa-peristiwa yang membanggakan.

Juga, proses maupun hasil membahagiakan itu sebaiknya bertahan, bahkan bertambah dan berkembang, terus ada.

Orang yang kaubahagiakan akan mungkin sejenak dapat terlepas, terbebaskan dari apa pun yang membebankan(-i), seberat apa pun itu. Mungkin ia (mereka) tak akan mengakuinya atau menyembunyikan senyum mungil sukacita di balik keketusan raut wajah. Tetapi, engkau telah membahagiakan mereka, apa pun buahnya, hasilnya. Benih kebahagiaan sudah ada di sana, dataran hati mereka.

Membahagiakan pun mungkin berisiko. Tetapi, tidaklah perlu berlayar atau berpikir terlalu jauh seperti itu. Membahagiakan, secara tulus, selalu ada di sana, di tempatmu berada.

Don't be Too Much

Soccer (football) player, don't be fatter than the ball, lest you can't after the ball.

Basketball player, don't be too much taller than the ring, lest the game is uninteresting and not challenging.



"Simplify in what is not necessary for your content."
--Henry Siedel Canby

Demo Diri Sendiri

Banyak orang mendemo orang-orang yang lainnya. Mereka mendemo para wakil rakyat yang ingin membangun gedung baru DPR-MPR RI. Tetapi, apakah mereka pernah mendemo diri mereka sendiri? Apakah mereka pernah mempunyai ambisi sebesar itu--membangun gedung baru yang tinggi dan megah? Apakah mereka pernah mempunyai hasrat, keberanian, dan kenyataan untuk memiliki setidak-tidaknya rumah sendiri?

Banyak orang mendemo orang-orang yang melakukan korupsi. Mereka mendemo pejabat-pejabat pemerintahan yang menerima suap, mengambil uang rakyat, serta korupsi. Tetapi, mereka sendiri tergoda untuk mengambil uang sisa kembalian Rp19.000,-. Mereka juga kerap telat. Mereka mengorupsi kejujuran dan keberanian. Mereka lepas ingatan bahwa berkhianat terhadap hal-hal besar pasti telah terlebih dulu selingkuh dari hal-hal kecil.

Semoga pribadi-pribadi yang mendemo orang-orang lainnya itu mau mendemo diri mereka sendiri terlebih dahulu. Tetapi, mungkin orang-orang yang didemo tersebut pun pernah melakukan seperti orang-orang yang mendemo itu. Lalu, mereka lupa ingatan. Mereka membiarkan diri didemo karena tiada lagi orang-orang atau hal-hal yang bisa mereka demo. Akhirnya, walaupun memang perlu pribadi-pribadi pendemo, orang-orang yang didemo tersebut dapat melakukan sesuatu yang besar--mendemo diri mereka sendiri.

Pensil, Jurnal, HP

Saat sedang berada di perpustakaan, seorang penulis memasuki sebuah toilet membawa dua pensil, dua jurnal, dan satu HP. Ia meletakkan barang-barangnya di wastafel, lalu menuju ke pispot. Di dalam toilet itu, ia bersama satu orang lain yang memakai kacamata, berbaju hijau bergaris, dan celana selutut.

Penulis tadi curiga terhadap orang itu dan khawatir ia akan mencuri barang-barangnya. Tetapi, penulis itu berpikir di dalam hatinya, tidak apa-apa kalau dia mengambil HP saya.

Penulis itu merasa tidak apa-apa bila HP-nya diambil, tetapi ia akan mengejar kalau orang itu mengambil dua pensil, apalagi dua jurnalnya. Ia merasa kedua pensil dan kedua jurnalnya lebih penting, lebih berharga ketimbang sebuah HP-nya itu.

June 5, 2011

5 Juni 2011

Ini bukan seperti dalam film. Tetapi, gambarannya masih terasa jelas di ingatan. Dan saya mungkin akan merasa bersalah bila tidak menuliskannya.

Pada pagi, hari ini, sekitar pukul 9.30, saat saya hendak pulang menuju ke rumah setelah membeli buku di pasar kaget Juanda, saya melihat ada sepeda motor biru (mungkin sejenis Mi*) tergeletak di sebelah kiri, dekat pembatas, jalur cepat jalan Margonda, Depok. Hampir di dekat terminal.

Saya kira hanya sepeda motor yang tergeletak. Spion sepertinya terlepas. Dan orang-orang berlalu-lalang, tidak ada yang berhenti. Ternyata, setelah saya hampir mendekati dan melewati motor ringsek itu, ada seseorang (bapak-bapak) bertopi, mungkin warna merah putih, menyeberang dari arah berlawanan menuju ke sepeda motor itu.

Ada *maaf* otak terburai. Darah merah menempel di permukaan tanah jalan raya.

Beberapa pengendara sepeda motor berhenti, ingin mengetahui apa yang telah dan tengah terjadi. Saya pun berhenti. Tetapi, kami semua berhenti agak jauh dari lokasi sepeda motor terjatuh. Mungkin karena kami takut dituduh sebagai pelaku yang menabrak atau menyebabkan korban itu jatuh, dan mungkin meninggal... Sepertinya--saya tidak berani melihat langsung--korbannya adalah seorang pemuda. Mungkin karena ia mengenakan helm yang tidak kuat sehingga *maaf* kepalanya hancur...

Bapak-bapak tua tadi berseru sambil mengarahkan telunjuknya ke arah depan di kejauhan, (saya harus menyensor) "Mobil P*rt*m*n*! Yang nabrak mobil P*rt*m*n*!" Pengemudi mobil yang baru datang lewat jalur lambat ikut berseru, memerintahkan, "Kejar!" Lalu, seorang pemuda pengendara motor, berlari ke motornya sendiri dan memburu mobil P*rt*m*n* yang memang sepertinya masih kelihatan agak jauh di depan, tetapi tidak mungkin tak terkejar. Tetapi, mungkin kami pun sebenarnya takut mengejar mobil P*rt*m*n* itu. Tidak mau ambil urusan, pusing, atau kepedulian. Apakah kepedulian kami cukup?

Sementara, jiwa anak muda itu melayang.

Saya terenyuh--jika memang ini kata yang tepat untuk menggambarkan keadaan batin yang terhenyak (mual seperti campuran mabuk darat, mabuk laut, dan mabuk udara)--dalam hati, menangis dalam hati. Bahkan saya masih dapat merasakannya sekarang saat menuliskan ini.

Apa yang akan dilakukan oleh ibu anak muda itu, responsnya? Ke mana anak muda itu sebenarnya sebelumnya ingin pergi? Apakah hendak menemui teman-teman, atau apakah hendak pulang? Apa yang membuat anak muda itu pantas mendapatkan kecelakaan semacam itu? Pertanyaan-pertanyaan semacam inilah, dan beberapa pertanyaan lainnya, yang tebersit di dalam pikiran.

Angka penanda pada lampu merah, yang tidak jauh dari lokasi kejadian, saya lupa menunjukkan angka berapa, tapi berjalan mundur mungkin dari 14... lalu 4... hingga 1. Saya lupa karena masih terbayang tragisnya kejadian itu. Saya terhenti di situ. Sedangkan, untungnya, pemuda pengejar tadi telah jauh ke depan, mengejar mobil P*rt*m*n* yang masih kelihatan.

Di lampu merah itu, saya hanya bisa berdoa kepada Tuhan, Tuhan Yesus, supaya jiwanya sampai kepada-Nya. Agar Ia menerimanya. Saya pun hanya bisa speaking in tongue, menguatkan diri saya. Ini bukanlah hal atau kejadian yang sering saya lihat pada kehidupan nyata. Ini adalah pertama atau kedua kalinya. Tetapi, mungkin saya--dan kita--perlu hal itu. Mengingatkan kita akan hari kematian. Betapa singkatnya hidup. Kita adalah tanah, terbuat dari debu tanah. Dibandingkan dengan galaksi dan alam semesta, kita tidak ada apa-apanya, betapa kecilnya kita. Saya merasa korban tadi adalah teman saya, saudara saya. Saya merasa bertanggung jawab. Setiap tatapan orang lain yang menatap mata saya terasa seperti tatapan mata Tuhan.

Saya merasa mendapat pertanyaan mendalam dalam hati saya, "Kapan kamu akan menjadi misionaris? Kapan kamu akan benar-benar peduli terhadap (jiwa-jiwa) orang-orang, yang mungkin terhilang? Kapan kamu akan benar-benar melakukan sesuatu yang baik?"

Sesaat saya akan melintasi dan sampai di Polres Depok yang ada di depan kantor Walikota, mobil tangki minyak P*rt*m*n* merah putih itu berhenti--atau lebih tepatnya, terhentikan. Saya melihat pemuda pemburu tadi sepertinya telah berhasil mencegat supir mobil P*rt*m*n*, dan paling aktif menjelaskan tragedi anak muda yang daging-daging *maaf* otaknya yang berharga sekali berceceran. Orang-orang pun berkerumun memastikan kepada seorang polisi bahwa benar ada korban kecelakaan, tapi pelaku penabraknya lari, kabur. Supir mobil truk P*rt*m*n* dan rekannya tak berkutik.

Saya, kami, bersyukur pelakunya sudah ditangkap dan akan ditahan. Dan semoga pihak yang bertanggung jawab akan memberikan ganti rugi--jika ini memang frasa yang tepat--kepada keluarga sang korban.

Akhirnya, saya--kami--pun melanjutkan perjalanan, kali ini mungkin dengan lebih hati-hati. Ditambah mungkin perasaan mual karena terenyuh tadi.

Setelah sampai di jalan Merdeka, saya masih memikirkan anak muda tadi, keluarganya, jiwanya. Saya pun, ternyata akhirnya memikirkan pelaku penabrak tadi. Pada satu sisi, dia memang bersalah dan ditangkap. Beruntung tidak diadili oleh massa. Tetapi, pada sisi lain, buah hasilnya saya juga berpikir, Bagaimana dengan keluarga supir itu sendiri? Bagaimana dengan anak atau anak-anaknya? Bagaimana jika dia harus dipenjara dan meninggalkan keluarganya, siapa yang akan menghidupi mereka?

Apakah supir tadi sadar atau tidak menyadari saat menabrak atau memepet, atau melindas pemuda korban tadi...? Ataukah ia memang sengaja tabrak lari? Semoga saksi-saksi mata yang melihat jelas dapat memberikan penjelasan, keterangan, kesaksian yang sebenarnya.

Kedua orang tadi mungkin sama-sama bisa dikatakan sebagai korban. Tetapi, anak muda tadi sebagai yang lebih parah.

Apa yang membuat kedua pribadi, jiwa, tadi layak (mungkin ini bukan kata yang tepat) mengalami kejadian itu...? Saya tidak tahu. Mungkin ada orang yang kembali ke pertanyaan mendasar: Di mana Tuhan saat kejadian itu... (atau sebelumnya)? Saya hanya mengetahui bahwa kita memiliki pilihan dalam hidup, dan semoga kita sebaiknya memilih melakukan hal yang benar. Pikiran pun adalah hasil pilihan. Jika ada orang yang mengatakan bahwa kita boleh-boleh saja berdosa, tetapi berdosa secara mulia, seperti kata Robertson Davies, "Live in the large! Avoid sin if you can, but if you must sin, then sin nobly!" Itu terserah dia. Dan semoga...

Semoga kiranya Tuhan melindungi kita.

Semoga kita mendapatkan kematian yang mulia.

Semoga apa pun yang kita alami, jiwa kita diterima, dipangku oleh-Nya.

Semoga kita sungguh-sungguh peduli.

Semoga kita melakukan sesuatu yang benar.

Kulit dan Sentuhan

Betapa elastis kulitmu.
Seiring tahun merangkak, berjalan, dan berlalu,
daging dan tulang dan sendi-sendi
memaksa kulitmu untuk terus berkembang.

Janganlah bosan akan sentuhan, dengan kulitmu.
Seolah-olah tiap sentuhan
adalah yang pertama kalinya,
di dalam kehidupanmu.

Bahkan, setiap hari engkau menyentuh bumi
melalui jejak-jejak kakimu.
Bahkan, setiap pagi, udara sejuk
menyapa rongga napas, menyentuh kulitmu.

Cuma Baca

Suatu hari, penulis David Foster Wallace ditanyai oleh seorang temannya, "Bagaimana caranya kamu menjadi begitu pintar?"1

David Foster Wallace menjawab, "Saya cuma membaca."

Saya heran, bukan tentang anekdot singkat di atas tadi, melainkan tentang penulis Henry David Thoreau yang mungkin tidak pernah pergi keluar negeri, tetapi tulisan-tulisannya bisa ke luar negeri. (Mirip dengan pengalaman penulis Stephen King--menurut penulis dan sahabat saya, Julius Fernando--yang mungkin dulu tak pernah keluar negeri dan hanya membuat setting novel-novelnya di kota Maine.)

Ia, Henry David Thoreau, pun sepertinya sangat pintar. Kabarnya, ia sering ke perpustakaan dan meminjam segudang buku. Jadi, saya percaya, seperti halnya Wallace, Thoreau pun cuma membaca.

Jadi, kalau ketiga contoh penulis itu saja, hanya dengan membaca bisa begitu pintar, kita pun tentu dapat menjadi seperti mereka.

Penulis wanita pula, Laura Hillenbrand, yang mungkin tidak akan pernah bisa beranjak keluar negeri, selain keluar kamar dan rumahnya, karena penyakit Chronic Fatigue Syndrome (CFS) yang dideritanya, tetapi tulisan-tulisan melalui buku-bukunya, saya percaya, mampu menembus negeri-negeri. Monica Hesse menulis tentang dia:
"Before she got sick, she loved to travel. Now, when she is well enough, her favorite thing is to drive down to Reagan National Airport and sit in view of the runway. She loves the big openness of the runway, and the fact that she can see very far away.
"It's a gateaway to another world."2 

(Referensi:
1. http://sethgodin.typepad.com/seths_blog/2011/05/the-hard-part-one-of-them.html
2. http://www.washingtonpost.com/wp-dyn/content/article/2010/11/28/AR2010112803533.html)

Senyata Rayuan Tulisan Purbakala

Mira bertanya kepada Agni, "Seharusnya, seberapa nyata, sih, tulisan kita itu?"

Lalu, Agni berkata, "Sini, coba berikan tangan kananmu..."

Kemudian, Agni menghisap sayap tangan Mira, menggigitnya hingga berdarah, dan Mira menjerit kesakitan kecil.

Akan tetapi, alih-alih meminta menghentikan gigitan, Mira malah menikmati kenyataan itu, membiarkan Agni menggigit sayap tangan kanannya, di antara ibu jari dan telunjuknya tersebut.

Agni berkata, "Seharusnya, seperti itulah nyatanya tulisan kita, Mira."

Within A Humility

I digested these types of knowledge
with a humility in mind,
to feed my soul,
and mostly to cheer up my heart,
in which
I owe and will repay
onto others' mind,
heart and soul.

My dedication in learning
is to dwell in, to measure
my humility.

Above all else,
I owed to the Lord, my God,
and that I am asking Him
to guard and guide my paths
as I continue to walk in this life,
after I learned of these subjects,
and will do still, keep learning,
and He is my Source
of everything.

Amen.

June 4, 2011

Dialah Sastra

Penulis, jika kecintaanmu pada sastra adalah setengah-setengah, mungkin cintamu kepada Tuhan juga setengah-setengah. Padahal, jika engkau suam-suam kuku (setengah-setengah), Ia--Penulis kehidupanmu--menurut Wahyu 3:16, akan memuntahkanmu (bukan seperti Yohanes 3:16 yang: Karena begitu besar kasih Allah akan dunia [umat manusia] ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal). Saya tidak tahu bagaimana dengan sastra akan memperlakukanmu.

Anehnya, jika cintamu kepada-Nya total, kecintaanmu pada sastra akan total pula. Tetapi, Dialah segalanya, Yang utama, dan mencakup segalanya. Dialah Sastra dengan S besar.

Saya merasa beruntung dulu, ketika kuliah, mengambil--a.k.a. mendapat anugerah--jurusan Sastra. Nah, bukannya saya mengecilkan arti linguistik--saya suka linguistik, tata bahasa, etc. Linguistik adalah seumpama mencintai Dia dengan segenap logika, pikiran, akal budi kita (Lih. Lukas 10:27). Sastra ialah seumpama mengasihi-Nya dengan segenap hati kita, perasaan penuh, serta emosi kita.

May 25, 2011

Pendinginan ♥'s (not vs.) Pemanasan

(A late post) Pada Jumat, 8 April 2011 yang lalu, saya pernah pergi berenang di kolam renang yang ada di kompleks perumahan Pesona Indah, Depok. Karena waktu itu saya berenang siang dan pada hari kerja, kolamnya sepi sekali. Hanya ada empat orang plus saya. Jadi, kolam renang pribadi. : )

Pemanasan saya lakukan setelah berganti baju renang sebelum mencelupkan diri. Lalu, saya berenang ke sana kemari. Belajar sedikit gaya kupu-kupu dan bergerak cepat sesekali.

Kira-kira pada pukul 1 siang, saya menyudahi renang. Sayang, saya lupa pendinginan yang biasanya juga saya lakukan sembari mandi, membilas diri. Akibatnya, sehari setelah berenang atau keesokannya, badan saya remuk! Mulai dari paha, dada, lengan, sampai perut terasa sakit. Naik tangga pun tak mampu!

Pendinginan sepenting pemanasan. Mungkin kebanyakan olahragawan telah mengetahui hal itu. Itu menjadi penyeimbang, keseimbangan.

Mungkin demikian juga dalam kerohanian. Saat kita pemanasan, menyembah Tuhan, melakukan aktivitas pelayanan, dan hal-hal baik lainnya, tanpa penyeimbang--menjadi diri sendiri, menghadiahi diri sendiri, dan pendinginan, mungkin akan ada serangan balasan yang akan membuat diri kita merasa remuk.

Pekerjaan yang Baru

Mungkin mencari pekerjaan yang baru itu hampir seumpama melewati jalan yang baru (baik pertama kalinya maupun kali kedua) untuk menuju ke tempat yang ingin kita tuju. Kita berharap, bahkan yakin dan percaya bahwa kita akan berhasil melaluinya, menemukan arah yang tepat, tidak akan tersesat asalkan kita mau sesekali bertanya kepada orang-orang.

Mungkin jalan baru itu lebih jauh, mungkin memutar, bahkan juga mungkin akan mengantarkan kita kembali ke jalan semula, jalan lama yang pernah kita lalui, sudah ketahui, atau baru setengah perjalanan. Tetapi, pasti ada sesuatu yang baru, setidaknya petualangan (karena saat-saat sekarang pun memang sedang gencar ada Adventure Deficiency Syndrome atau gejala kekurangan petualangan), perasaan seru atau tertantang, dan agak menegangkan. Dan pengalaman!

Ada sesuatu yang akan engkau ceritakan nanti dari pengalaman, daripada tidak ada apa-apa dari sesuatu yang tetap, monoton, dan membuatmu merasa aman--untuk sementara.

Kadang, hampir menemukan, menerima, mendapatkan pekerjaan yang baru juga hampir serupa dengan menemukan ujung akhir jalan yang baru itu menuju lokasi tujuan, asalkan kita tidak putus asa atau menyerah saja. Selalu ada jalan bila kita: Well, I've got nothing to lose.

Saat kita menerima panggilan wawancara kerja, lalu berlangsung setengah sukses atau setengah gagal kita rasa--dan memang sebaiknya lain kali saat wawancara, kita penuh percaya diri saja (juga, Harvey B. Mackay pernah berkata, "During interview, perhaps there are two persons. One is the camera-person, the other is the interviewer. The less you are aware of the camera, the better.")--dan berharap, yakin bahwa kita akan diterima bekerja, namun seolah tidak tampak hasilnya, itu pun seperti hampir menemukan ujung akhir jalan baru yang akan kita lalui, kita tembus.

Di atas permukaan tanah di dunia, bumi ini, banyak jalan. Di dalam hidupmu di lajur waktu, di bawah matahari atau pun pelangi, lebih banyak jalan.

Secuil

Seperti seorang bapak
yang senang diberi roti
oleh anaknya, walau secuil,
demikian juga dengan Tuhan
akan senang menerima
persembahan atau persepuluhan
darimu, walau secuil...

Colok Tempat Tepat

Percuma saja kalau kita bekerja keras tapi hasilnya nothing. Seperti menancapkan charger HP ke terminal listrik yang saya kira bisa menambah isi baterai HP--karena sebelumnya terminal listrik itu dayanya rendah--tapi ternyata tidak bisa.

Sejak pukul 22.30 sampai saya terbangun pada saat subuh pukul 03.00, garis penanda isi baterai masih hanya tiga. Biasanya, kalau waktu sudah selama itu, baterai akan terisi penuh. Saya mencolokkan charger di tempat yang salah.

Hidup pun mungkin demikian. Kalau kita menancapkan diri kita pada sesuatu--atau mungkin juga seseorang, dll.--yang salah, segalanya mungkin akan sia-sia. Tanpa hasil. Tetapi, jika kita mencolokkan diri pada tempat yang tepat, yang semestinya, hasilnya akan menunjukkan yang semestinya pula.

Apakah engkau (kita) sudah mencolokkan diri kepada-Nya...?

Mendengar(kan) Suara-Nya

Suara seorang-bapak
yang mungkin kurang jelas
dipahami oleh sang bayi atau anak,
tapi jika anaknya itu mau
menaati, bapaknya akan senang.

Demikian juga
jika engkau mau
mendengarkan suara Tuhanmu,
sekalipun mungkin kurang jelas
atau sulit kaupahami,
tapi engkau menaati,
Dia akan senang terhadapmu.

Memandang Wajah-Nya

Seperti seorang bayi
yang tenang melihat
wajah ayahnya,

demikianlah engkau
akan tenang
melihat rupa Allahmu,

Yesus Kristus.

"On Herself" (oleh Helen Keller - interpretasi bebas)

Mereka mengambil yang seharusnya
menjadi mataku,
(Tapi aku masih ingat Paradise-nya
John Milton itu)

Mereka mengambil yang seharusnya
menjadi telingaku,
(Lalu Beethoven datang mengusap
air mataku)

Mereka mengambil yang seharusnya
menjadi lidahku,
(Namun aku sudah berbincang
semenjak aku kecil dengan Tuhanku)

Dia takkan membiarkan mereka
mengambil jiwaku--
Dengan itu aku masih
memiliki segalaku.

11 Mei 2011

Pada 11 Mei 2011, saat sedang mencari lokasi untuk alamat sebuah perusahaan yang akan mewawancarai--yang ternyata hanya mengetes--saya, saya berkeliling-keliling tak karuan di kota Jakarta! Intinya, saya berputar-putar mencari lokasi pasti, membutuhkan dua jam lebih, dan harus mengulang dari jalan awal sebelum akhirnya saya menemukannya. Lebih baik mengulang dari awal--hal ini setelah saya mengetahui benar letak kantornya--daripada berputar-putar terlalu lama dan tidak menemukan.

Kadang, di dalam kehidupan atau kerohanian, kita juga perlu seperti itu: mengulang dari awal daripada berputar-putar, berpusing-pusing tidak karuan. Lebih baik mengulang dari awal, mengetahui tujuan yang jelas (meskipun kadang perlu ketidakpastian untuk menguji keyakinan), dan memulainya dengan benar.

Yes, They're Using ...














: ) Yes, they're using: yes... we're using yes... we're using. I don't know what does exactly the driver mean about that writing (maybe an advertisement) on his car--it's a public transportation called angkot, by the way--but perhaps it represents the voices of the passengers, "Yes, we're using this vehicle."

May 20, 2011

Jauhi dan Jauhkan














Sebaiknya menuliskan: Jauhkan diri dan keluarga Anda dari bahaya penyalahgunaan narkoba.

May 18, 2011

Lebih Baik Filipi 4:8


















Perhatikan, bukan kalimat siluet yang atas, tapi sepenggal footnote yang ada di bawahnya. Frasa 'bahaya yang tidak diharapkan' berarti menunjukkan bahwa ada juga bahaya yang diharapkan.

Red Hot Chili Wallpaper














Surely, it will not be bought by Walt Disney, but yep, it is written 'walppaper' with double 'p' on it, and unlike chili pepper. : )

May 10, 2011

Bersabarlah dalam Bersabar

Bersabarlah dalam mengaduk kopi
dan menenggaknya...

Bersabarlah dalam mengemudikan
mobil atau sepeda motor di jalan raya
dan saat berhenti di lampu merah

Bersabarlah saat mengambil sesuatu--seperti tisu
dan mengelapkannya ke mulutmu

Bersabarlah dalam menulis
dan memilih kata,
menggunakan tanda koma

Bersabarlah dalam mengendapkan pikiran
dan ketika mengetikkannya ke layar bacaan

Bersabarlah dalam meladeni nyamuk

Bersabarlah dalam bersabar
dan jangan seperti:

"God, I want patience.
And I want it NOW!"

May 2, 2011

It Could Be You

Mungkin cintaku pada-Mu palsu...

Dari semua orang teregois di dunia,
akulah orang yang paling egois...

Semua tanpa-Mu semu

Aku merayap, terseok-seok
dalam kenajisan...

Prajurit manakah yang egois,
dialah milik bangsa yang gagap...
Prajurit macam apakah aku...?

Hanya Kau yang mampu,
menyelidiki lebih dari kata-kataku
menyucikan
menguduskan

Sungguh besar
harapan seorang anak dimaafkan bapanya
saat melakukan kesalahan
dan betapa lebih besar kerinduan,
ketulusan bapanya untuk memaafkan...
Begitulah kini aku di hadap-Mu...

Namun, seperti seorang anak kecil
yang mengucap terima kasih dan
tiada mengulang salah setelah maaf,
adakah aku seperti itu...?

Aku pemuda-Mu
aku prajurit-Mu
aku anak-Mu
Hanya Kau yang mampu
jadikanku menjadi yang Kaumau...

Tuesdays














Ups, there's a typo on the spine of the book. It should be written Tuesdays, just as it is on its cover. Me and my fellow editor also ever had such situation when we made a spine titling for one of the books by an author named Imelda Saputra. It was My Unforgettable Experience, but we misspelled it to My Unforgetable Experience, instead. Yet, anyway, an experienced friend spotted that typo and told us about it, to change it soon, and to add one more 'f'. It is a bit crucial on the spine of the book, right? Not only on ours. (Smile)

April 26, 2011

Start Queuing















Agak salah dan ambigu di sini. Pertama, sebenarnya batas antrean. Kedua, entah maksudnya start queuing atau itu adalah queuing line. Kalau memang benar stop queuing, berarti bukan batas antrean, melainkan bisa saja menulis silakan maju, dll. Kalau menyuruh antre, sebaiknya please queue, etc. Atau, tidak perlu memakai papan penanda seperti itu.

April 24, 2011

Apakah Berarti?

Apakah waktu-waktumu yang dulu untuk berlutut dan bersujud tak berarti...?
Berarti.

Apakah air-air matamu yang tercurah di dalam kirbat tak berarti...?
Berarti.

Apakah pengalaman-pengalaman hidup yang kaupelajari selama ini dan masih di depan nanti tak berarti...?
Berarti.

Would You?

If you would just transform that X-energy (if you know what I mean)
into a willingness to becoming more prolific in writing...

If you would just transcend the hurdles of doubt
and go to the bravery seeds of trying...

If you would transfer those pebbles of laziness
into some sparks of enthusiasm...

April 21, 2011

Mantel Motor













Interesting, ada motor rain coat (mantel motor). Hasilnya, hampir mirip the mini-bajaj version (setengah bajaj). Ingin memperlihatkan versi videonya juga supaya lebih jelas, tapi don't do this at home, ya. : )


April 19, 2011

All or Nothing














(If you can't see it clearly, clearly it's not: When you say nothing at all.)

: )

Manusia Baru

(Sebaiknya: Manusia baru yang terus-menerus dibaharui.)
: ) 

April 16, 2011

Salah Satu Impian

Setelah dahulu menempel poster-poster, dan orangtua meledek dengan canda tentang idola-idola masa muda ...

Setelah menerima pengaruh dan dampak besar ketika SLTP serta pesona lagu Kupu-kupu Liar itu ...

Setelah sempat mengubah nama menjadi Bimbim sewaktu masa SMU ...

Setelah mimpi basah keringat karena begitu ingin bertemu ...

Setelah melewati jalan Potlot yang tersohor itu ...

Setelah sangat ingin menemuinya ...

Telah sempat mengikuti acara ini ...














(fyi, Bunda Iffet is the one and only oldest woman manager of a band in Indonesia, and perhaps in the world, also a mother for Bimbim and other 'children' as well.)

Lalu dia yang datang, bukan saya ... (seorang idola yang sangat ingin saya jumpai sewaktu saya masih muda dulu, ternyata mendatangi saya, bukan saya yang datang mencarinya. Indahnya saat berkat yang datang, bukan kita yang mencari.)












Lalu, terbayang bagaimana kalau dengan Pribadi Agung yang kita elukan, ya...? Mungkin beberapa orang menertawakan dan memikirkan mengapa seseorang yang sudah dewasa masih mau melakukan hal seperti ini? Setidaknya, salah satu mimpi (baik masa kecil, masa muda, maupun nantinya) telah tergenapi. Dan masih banyak impian di depan.

(Plus lagu Ku Tak Bisa oleh Kaka & Bimbim untuk Bunda mereka.)


Semoga salah satu mimpimu pun tergenapi, serta engkau tetap memiliki impian.

Dua Arah














(Nah, apakah yang ini belok ke kanan adalah jalan yang lebar [besar] menuju ke Blok M, belok ke kiri adalah jalan yang sempit [kecil] menuju ke Blok M?)

April 15, 2011

Di Kontrakan














(Nah, kalau kita sedang di kontrakan, mungkin kita mau menghubungi nomor Hub di atas, ya. Nah, kalau tulisannya menjadi Dikontrakkan, hub.: bla-bla-bla, kita mungkin mau mengontak nomor itu dan mengontrak rumahnya, ya. Tapi, mungkin mending beli, ya Pak.)

Melayani Makan Siang














(Not much comment. Sedikit saja, sebaiknya menulis: Hanya melayani makan saat magrib. Ya, Pak.)

"Sedia Kelapa Hijau"














("Sedia" di atas berarti ada sesuatu atau seseorang yang menyediakan, dan arti lainnya. Atau, bisa juga berarti kadang ada, kadang tidak sedia. Untung tanda kutipnya bukan pada frasa 'kelapa hijau'. Jadi, sebaiknya, tidak memakai tanda kutip, ya Pak, atau sekalian saja memberi tanda kutip seperti judul.)

Membagi Kesenangan

Engkau suka sekali meminta Dia membagi berkat-Nya denganmu saat engkau membutuhkan. Tapi, saat engkau sedang bersenang-senang dan Dia ingin engkau membagikan waktumu bersama-Nya, engkau enggan. Engkau mungkin lebih ingin sendirian saat itu daripada membagi kesenanganmu dengan Dia. Padahal, sebenarnya engkau harus memberikan (semua) kesenanganmu kepada-Nya, dan hanya di dalam Dialah, saat bersama Dia, engkau dapat sungguh-sungguh bersenang-senang, bersukacita.

Seperti halnya pendapatmu tentang seseorang yang jarang (tidak mau) membagi atau memberikan kue atau makanan dan lainnya saat ia punya kepadamu, sedangkan ketika engkau punya, engkau mau berbagi dengannya, mungkin demikian juga pendapat-Nya tentangmu. 

Apakah engkau meragukan: Happiness is real when shared?

Sungguh tidak mengenakkan saat sendirian tiap saat, apalagi merasa sendirian di pikiranmu, hatimu--bahkan dulu jiwamu, yang kini tak lagi merasa takut atau sendirian dalam kekekalan, sebab Dia sudah menebus dan menyertaimu sepanjang waktu. Seperti halnya saat engkau merasa berat (ternyata!) melawan arus dan phobia di dalam air saat sendirian di dalam kolam renang, demikian jugalah yang mungkin akan engkau rasakan bila engkau selalu sendirian di dalam hidupmu.

Kita selalu (dan tidak selalu) terkait dalam perjalanan kehidupan orang lain. Masih ingatkah engkau terhadap teman-teman masa kecilmu, sahabat-sahabatmu waktu SMU? Lalu, mengapa sekarang engkau memilih untuk menutup diri dan tidak berbagi? Padahal, dengan engkau menutup diri, engkau akan membuka diri dan menjadi sasaran empuk melakukan kejahatan.

Ingatlah, Dia saja tidak pernah benar-benar ingin sendirian.

April 14, 2011

Pelangi dan Rintik

Pelangi
adalah ibarat lengkungan
kelopak matamu

Rintik-rintik
hujan─nan yang warna-warni
adalah ibarat
riangnya senyummu

Tiga Hal

Melihat burung beterbangan
di udara
saat hujan dan
bercinta
adalah hal yang menyenangkan

Melihat bulan pada malam hari
di pinggir sungai
yang mengalir
adalah hal yang menenangkan

Mendengarkan kicau burung
pada pagi hari
dan desau aliran pinggir sungai
dan angin
adalah hal yang melegakan

Berjalan Lancar

Seperti halnya jika engkau
mengendarai sepeda motor atau mobil
yang tidak enak, tapi engkau
tiada mengeluh
dan akhirnya semuanya berjalan lancar saja,
begitu juga dalam hidupmu;
Jika engkau tidak mengeluh
sepanjang waktu,
mau menjalani dengan sikap
yang baik dan benar,
akhirnya semuanya akan berjalan lancar saja.

April 13, 2011

The Background of This Blog


You hear these F words everywhere, either from your boss, some artists, or even within your heart. And many people associate the words negatively, but not on this blog. I will try to write the contents in balance, either bad or good things.

While many people find negative sides on bad things, you may discover positive ones.

I've been blogging or writing for some past times on Friendster, this Blogspot too, Facebook notes, etc. And I'm taking advantage in using micro-blogging of Twitter. But, right now, if I tell you why I make a newer one, it may takes a long time. So, I just create and write on this blog.

The F words sounded like 'thief words'. We are all thieves in many things.

The F words also seemed like 'chef words'. Well, I hope that I can be a cook for words.

This blog will be containing and covering many things, whether in English or Bahasa Indonesia, and perhaps another languages. 

When nothing fits you, may the Franisz words comfort you.

People Are Good

People are good even when our health isn't People are good when times feel uncertain People are good when they make others a prio...